Alasan Kenapa Perusahaan Mempekerjakan Fresh Graduate


Kebanyakan perusahaan mencari fresh graduate untuk dipekerjakan. Kalau ada pelamar lain yang sudah berpengalaman, lantas apa alasan perusahaan tertarik merekrut fresh graduate?

Berikut alasan mengapa perusahaan perlu merekrut fresh graduate:

1. Lulusan baru adalah penerus perusahaan


Banyak yang mengatakan bahwa aset terbesar perusahaan adalah karyawannya. Karena mereka menentukan kelangsungan dan masa depan perusahaan, maka tim recruiter pun harus berjuang memilih talenta-talenta terbaik, termasuk di antaranya fresh graduate.

Tenaga-tenaga kerja senior pada akhirnya akan pensiun atau pindah ke perusahaan lain. Nah, dengan merekrut lulusan baru, perusahaan akan punya sosok-sosok penerus yang akan dilatih untuk menjadi pemimpin perusahaan pada masa depan.

2. Lulusan baru membawa ide-ide segar

Sebagai generasi yang hidup di era modern, umumnya lulusan baru lebih memahami isu-isu terkini yang sedang tren. Sering kali mereka juga membawa ide-ide kreatif dan inovatif, yang belum tentu disadari oleh para pekerja senior.

Untuk memenangkan persaingan bisnis, perusahaan harus selalu beradaptasi dengan perubahan. Nah, dengan keberadaan lulusan baru yang selalu membawa perspektif baru di lingkungan kerja, perusahaan tak perlu takut tertinggal dari kompetitor.

3. Lulusan baru dapat diarahkan

Karyawan tanpa pengalaman kerja jelas lebih mudah diarahkan. Pasalnya, mereka belum pernah terpapar oleh budaya kerja manapun. Alhasil, layaknya menggambar di secarik kertas kosong, tak sulit bagi perusahaan untuk mendidik dan menjejali mereka dengan berbagai ide.

Mengingat sebelumnya lulusan baru baru menerima pembelajaran secara teoretis di bangku perguruan tinggi, maka rasa ingin tahu mereka pun sangat besar. Karena hal ini pula, perusahaan lebih bebas untuk membentuk keahlian mereka sesuai kebutuhan.

4. Lulusan baru hanya fokus pada karier

Pernahkah Anda menerima pertanyaan yang bersifat pribadi dalam wawancara kerja? Seperti “apakah Anda sudah berkeluarga?” Atau “adakah rencana menikah dalam waktu dekat?” Pewawancara menanyakan hal ini tentu bukan tanpa alasan.

Perusahaan percaya bahwa sebagian besar lulusan baru belum berkeluarga. Itu artinya, konsentrasi mereka belum terpecah antara karier yang baru dirintis dengan kehidupan pribadi. Hal ini tak hanya menguntungkan karyawan tersebut, tapi juga pihak perusahaan.

5. Lulusan baru lebih “terjangkau”

Yang tidak kalah penting dari pertimbangan merekrut fresh graduate adalah dalam hal gaji. Biaya untuk membayar tenaga lulusan baru tentu saja tidak sebesar yang dikeluarkan untuk karyawan yang sudah berpengalaman. Meski demikian, hal ini bukan prioritas utama recruiter.

Faktanya, banyak juga perusahaan yang rela membayar mahal lulusan baru. Selama kualitas mereka memenuhi standar perusahaan, bukan tidak mungkin kandidat yang berpengalaman jadi kalah saing.

Bagi Anda para lulusan baru, jangan takut dengan persaingan di dunia kerja. Pengalaman Anda memang belum seberapa, tapi ketahuilah bahwa perusahaan pun sadar akan hal itu dan mereka tetap membutuhkan Anda.

Nah, sekarang tantangan Anda hanya satu. Dengan latar belakang yang Anda miliki, bagaimana caranya supaya Anda tetap unggul dibandingkan fresh gradute lainnya?

0 komentar:

Posting Komentar